​1. Pengenalan

  • Lada telah di tanaman di Sarawak sejak 1856.
  • 2 varieti – KUCHING & SARIKEI.
  • SARIKEI – pokoknya kecil, daun kecil, hasil kurang dari varieti KUCHING – oleh itu hilang popularnya.
  • KUCHING – ditanam secara meluas di Sara​wak.

2. Varieti Lada Yang Disyorkan

      A) KUCHING

  • Ditanam dengan meluas di Sarawak dan Johor.
  • Pertumbuhan baik & hasil banyak.
  • Senang dijangkiti penyakit: – Reput Akar (Foot Rot), Buah Hitam (Black Berry), Layu Fusarium (Fusarium wilt) & Daun Kerinting (Wrinkle Leaf).
  • Hasil purata:
  • > 1.7 – 3.4 Kg lada hitam/pkk/thn.
  • > 6 – 7 Kg lada hitam/pkk/thn (dr pokok yg telah diselenggara dengan baik dgn tinggi 3.0 – 3.5m tinggi di tanah subur dan kawasan yang bebas dari penyakit).
  • Tuaian 5- 6 pusingan
  • Hasil naik turun (fluctuating)

      B) SEMENGOK EMAS

  • Diperkenal pada tahun 1991.
  • Ia adalah kacuk balik [back-cross hybrid] : anak dari kacukan Balancotta (India) dengan Kuching dikacuk balik dengan Kuching.
  • Hasil S. EMAS lebih baik selepas tahun ke-3.
  • Hasil S. EMAS lebih stabil dari KUCHING yang turun naik (fluctuate) dari tahun ke tahun.
  • Dari tahun awal pengeluaran, tidak ada perbezaan hasil (mentah) yang nyata di antara S. Emas dan Kuching.
  • Kanopi S. EMAS jarang – memudahkan tuaian.
  • Buah S. EMAS juga masak agak serata, maka tuaian dikurangkan kepada 3 pusingan.
  • S. EMAS – lebih tahan kepada penyakit buah hitam (Black Berry) & kumbang belalai (Pepper Weevil).
  • Tidak tahan penyakit Daun Kerinting dan Bengkak Akar (Root Knot) – sama dgn KUCHING.
  • Tidak sesuai buat lada putih sebab kadar pertukaran kepada lada putih kurang dari KUCHING – kerana kulit (pericarp) tebal.

      C) SEMENGOK AMAN

  • Semongok Aman punyai set buah yang baik (Fruit Setting).
  • Tangkai buah panjang dari KUCHING, beri lebih besar juga.
  • Masak dengan agak serentak (uniform ripening) – jangka masa menuai pendek.
  • Tahan kepada penyakit Buah Hitam (Black Berry), Reput Akar (Foot Rot) & serangan Kumbang Belalai.
  • Hasil S. AMAN 6 – 8 Kg/pokok/thn (kurang sama dengan KUCHINGS. EMAS).
  • Kandungan bahan kimia: S. AMAN mengandungi lebih piperine, oleoresin dan minyak2 (volatile & non-volatile).
  • Sos dari S. AMAN lebih pedas banding KUCHING.
  • Kulit buah juga tebal – petukaran kepada lada putih lebih rendah iaitu 22% banding 24% bagi KUCHING.
  • S. AMAN sangat sesuai untuk pengeluaran lada hitam premium dan produk (hasil) lada mentah.
  • MPB sudah mengesyor sebagai varieti tambahan /alternatif untuk ditanam.​​

3. Pemprosesan Lada Putih

3.1 Ciri-Ciri Lada Putih

​  ​Lad​a yang matang dengan 1-3 biji yang masak

3.2 Langkah/Cara Pemprosesan Lada Putih

3.2.1 Melerai/Membanting

–Lada yang dikutip perlu dilerai sebelum proses rendam​​an dijalankan(< 48 jam)
–Pengasingan dari tangkai lada dengan pelerai lada
–Lada dimasuk kedalam guni(3/4 penuh sahaja)

    Peralatan: Pembanting Lada​

 

3.2.2 Mengayak​

–Lada yang bersaiz kecil dijadikan lada hitam
–Pengayak berukuran 5mm

                    Peralatan: Pengayak 5mm​

3.2.3 Merendam

            - Lada yang dimasukkan dalam guni jut direndam dalam air bersih dan mengalir
            - Guni harus diikat dengan tali pada tiang atau pokok berhampiran bagi elak hanyut
            -Guni diterbalikkan sekali dalam 3 hari
            -Rendaman bagi tempoh 10-14 sebelum dicuci

 

               Peralatan:Tangki Simen,Empangan Sungai​

3.2.4 Mencuci

- Lada yang selesai direndam perlu dibasuh dan dicuci
- Membasuh lada agar kulit lada tidak melekat
- Mencuci lada dengan air yang bersih serta berulang kali sehingga lada bersih

Pe​ralatan:Bakul rotan/buluh​


 

3.2.5 Menjemur
-Lada yang selesai dibasuh dan dicuci perlu dijemur dengan serta merta
-Jemuran dilakukan di tempat yang bersih,berpagar dan bebas dari haiwan ternakan
-Dijemur sehingga cukup kering(3-4 hari)
Peralatan:Pelantar Jemuran,tikar berpagar​

3.2.6 Membersih
-Pembersihan bagi mengasingkan debu,bijian kecil,biji ringan dan lain-lain benda asing
Peralatan:Pengipas, Spiral Separator​

3.2.7 Menyimpan

–Lada yang telah dijemur disimpan dalam guni yang baru,bersih bebas serangga atau penyakit
–Dilarang menggunakan guni yang telah digunakan untuk menyimpan tanaman dan bahan lain

  (Koko, getah,racun)

–Lada yang diisi, dijahit dan diikat dengan sempurna
–Lada disimpan dalam peredaran udara yang baik,tiada ternakan lain dalam setor penyimpanan​

       

Baca Selanjutnya...